Kekuatan Kesucian Seorang Wanita

Garuda Purana 1.142.19-29 bercerita tentang seorang Brahmana bernama Kaushik yang tinggal di kota Pratishthanpur: Kaushik yang menderita kusta, tapi istrinya, Sandili, memuji dia layaknya para Dewa. Dia sangat suci dan setia kepada suaminya. Bahkan ketika suaminya mengomelinya, dia tidak pernah berhenti untuk tetap menganggap suaminya dewa pujaannya. Suatu malam, Kaushik memerintahkan istrinya untuk membawanya ke rumah pelacur. Mematuhi keinginan suaminya, Sandili membawa sejumlah uang, dan memangku suaminya di bahunya, berangkatlah dia. Baca seluruh artikel di sini: http://www.dandavats.com/?p=15346

Diadaptasi dari Garuda Markandeya Purana
GARUDA Purana 1.142.19-29 bercerita tentang seorang Brahmana bernama Kaushik yang tinggal di kota Pratishthanpur:
Kaushik yang menderita kusta, tapi masih istrinya, Sandili, menyembah Dia seperti dewa. Dia sangat suci dan setia kepada suaminya. Bahkan ketika ia menegur, dia tidak pernah berhenti untuk mempertimbangkan dia dewa worshipable nya.

Suatu malam, Kaushik menginstruksikan istrinya untuk membawanya ke rumah pelacur. Mematuhi aturan-Nya, Sandili membawa sejumlah uang dengan dia, dan membawa suaminya di bahunya, berangkat.

Di jalan, orang bijak Mandavya, yang telah dituduh dan kemudian dihukum oleh raja untuk menjadi pencuri [lihat bagian salah satu dari cerita ini], sedang duduk tertusuk pada tombak runcing yang menembus tubuhnya sampai ke kepalanya. Tidak melihat dia dalam kegelapan, Sandili datang terlalu dekat dengan dia dan kaki suaminya sengaja bertemu bijak. Mandavya menjadi marah dan mengutuknya, mengatakan, “Dia yang menendang saya dengan kakinya akan mati saat matahari terbit.”

Mendengar hal ini, Sandili mengatakan, “Jika saya benar-benar suci maka matahari tidak lagi akan naik.”

Saldo cerita diberikan dalam pasal enam belas Markandeya Purana:

Keesokan paginya, matahari tidak naik, maupun sisa hari itu, atau berikutnya. Malam konstan terus selama bertahun-tahun. Ketakutan, dan tidak memahami apa yang terjadi, para dewa mendekati Dewa Brahma bantuan. Dia mengatakan kepada mereka, “Matahari tidak bisa naik karena kebesaran sebuah pativrata, istri suci. Kekuatan penghematan [mengacu Mandavya Muni] telah dikalahkan oleh kekuatan kesucian [Sandili]. Jika Anda ingin kembali hal-hal normal maka Anda harus mendekati Anasuya, wanita yang besar istri pertapa dan setia Atri Muni. Jika dia senang dengan Anda maka dia bisa mengatur matahari untuk kembali bangkit. ”

Para dewa kemudian pergi ke Anasuya, menawarkan penghormatan kepadanya, dan meminta dia untuk mengembalikan sistem hari dan malam seperti itu sebelumnya. Dia menjawab, “O dewa, agar tidak mengurangi kebesaran istri suci dengan cara apapun, saya akan membuat matahari terbit lagi, tetapi hanya setelah menghormati bahwa wanita yang saleh. Aku akan baik membangun kembali siklus siang dan malam, dan sekaligus memastikan bahwa baik istri dan suaminya tidak hancur. ”

Anasuya kemudian pergi ke Sandili, dan berkata, “Wahai wanita diberkati! Saya berharap bahwa Anda bersukacita saat melihat wajah suami Anda. Anda dapat mempertimbangkan suami Anda lebih besar daripada semua dewa! Saya telah mencapai penghargaan terbesar hanya dengan setia mengikuti suami saya. Dengan layanan saya kepadanya, semua keinginan saya telah terpenuhi dan semua penghalang dihapus dari jalan saya. Segala sesuatu yang bisa didapatkan oleh seorang pria dengan susah payah diperoleh oleh seorang wanita hanya dengan dedikasi untuk suaminya. Oleh karena itu, Anda harus selalu fokus pada melayani suami Anda. ”

Pativrata Sandili menjawab, “Wahai terbaik dari wanita suci, kita diberkati untuk menerima pandangan yang penuh belas kasihan dan petunjuk baik. Saya meyakinkan Anda bahwa pelayanan kepada suami saya adalah hidup saya. Tolong beritahu saya mengapa Anda datang dan bagaimana kami dapat melayani Anda? ”

Anasuya mengatakan, “Karena sumpah Anda, tatanan alam siang dan malam telah berhenti. Karena itu, belum ada yang mampu melakukan pengorbanan [yang seharusnya berlangsung siang hari] dan semua dewa telah kehilangan persembahan reguler dari manusia. Para dewa telah meminta saya untuk mengembalikan sistem siang dan malam. Itulah mengapa saya telah datang kepada Anda.

“O wanita yang saleh, karena tidak adanya matahari dan siang hari, para dewa tidak mendapatkan makanan apapun. Akibatnya, ada tidak adanya hujan, dan seluruh dunia menghadapi kehancuran. Jadi, saya menarik bagi Anda, wanita yang baik, untuk meringankan penderitaan dunia. Biarkan matahari menjalankan program normal seperti sebelumnya. ”

Mendengar kata-katanya, Sandili, istri setia Kausika, menundukkan kepala dan berkata, “Maafkan saya, tapi bagaimana saya bisa menyetujui permintaan Anda? Marah bijak Mandavya mengutuk suami saya meninggal segera setelah matahari terbit. Jika saya menarik kata-kata saya kemudian suami saya akan kehilangan nyawanya. ”

Anasuya kemudian berkata, “Wahai wanita suci, jika Anda suka saya bisa mengembalikan kehidupan suami Anda dan memberinya segar, tubuh muda bebas dari penyakit kusta. O wanita cantik, Saya didedikasikan untuk memuliakan wanita suci, dan karena itu saya ingin menghormati Anda. ”

Sandili menyetujui permintaannya. Kemudian, mengambil air suci di tangannya, di malam gelap yang telah terus selama bertahun-tahun, Anasuya dipanggil matahari. Kemudian Bhagawan Vivasvan, matahari, bangkit dan bersinar dengan kemuliaan penuh.

Pada saat itu, Brahmana Kausik jatuh ke tanah mati. Melihat bentuk bernyawa suaminya tercinta, Sandili memeluk tubuhnya dan mulai meratap.

Anasuya menghiburnya, “wanita yang baik, tidak meratapi. Saksi kekuatan saya peroleh dengan melayani suami saya! Pada kekuatan kesucian saya kepada suami saya, dengan kekuatan yang diperoleh dengan sepenuhnya mengabdikan tubuh saya, pikiran, dan pidato dinasnya, mungkin Brahmana ini hidup lagi sebagai seorang pemuda bebas dari segala penyakit selama seratus tahun di perusahaan nya istri. ”

Dengan cara ini, matahari dikembalikan ke alam semesta, dan kehidupan Brahmana Kausik diselamatkan. Senang dengan Anasuya untuk usahanya, para dewa menawarinya keuntungan dari pilihannya. Anasuya menjawab bahwa ia ingin tiga guna-avatāras, Brahma, Wisnu, dan Siwa, yang dilahirkan sebagai anak-anaknya. Srimad Bhagavatam (4.1.15) dengan demikian menjelaskan:

atreḥ patny Anasuya Trin jajñe suyaśasaḥ Sutan
dattaṁ durvāsasaṁ somam ātmeśa-brahma-sambhavān

Anasuya, istri Atri Muni, melahirkan tiga anak laki-laki yang sangat terkenal – Soma, Dattatreya dan Durwasa – yang representasi parsial Dewa Wisnu, dewa Siwa dan Dewa Brahma. Soma adalah representasi sebagian Dewa Brahma, Dattatreya adalah representasi parsial Dewa Wisnu, dan Durwasa adalah representasi parsial Dewa Siwa.

Artikel ini dikutip dari edisi 205 dari majalah email Sri Krishna Kathamrita Bindu, diproduksi oleh ISKCON Gopal Jiu Publikasi. Untuk membaca kembali masalah atau untuk mendapatkan gratis berlangganan kunjungi: http://www.gopaljiu.org

Daftar Pustaka

– Garuda Purana. Terjemahan bahasa Inggris oleh dewan ulama. Disunting oleh Prof. J. L. Shastri. Motilal Banarsidass. Delhi. 1978.

– Mandakranta Bose. Wajah Feminin di Kuno, Abad Pertengahan, dan modern India. Diterbitkan oleh Oxford University Press. New York. 2000.

– Markandeya Mahāpurāṇam, Dengan terjemahan Hindi oleh Pandit Kanayalal Mishra. Diterbitkan oleh Hindi Sahitya Sammelan. Prayag. 1996

– Srimad Bhagavatam. Terjemahan bahasa Inggris dan komentar oleh AC Bhaktivedanta Swami Prabhupada. Bhaktivedanta Book Trust. Singapore. 1982.

Iklan

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

w

Connecting to %s